Terdapat ralat dalam alat ini

selamat berjumpa semoga tidak marah-marah

Mereka hendak menipu Allah dan orang-orang yang beriman, padahal mereka hanya menipu diri sendiri sedang mereka tidak sadar. (QS. 2:9)

In trying to deceive GOD and those who believe, they only deceive themselves without perceiving


Isnin, Mei 24, 2010

Ada kematian bayi di China


Rabu, 31 Maret 2010.

Ada 22 bayi mati mengambang di China, kematian bayi bisa dijadikan tolok ukur melihat pembangunan suatu negara, karakter negara dan kesiapan negara untuk menjadi lebih baik, dan siapa yang bertanggung jawab jikalau ekonomi china jatuh, china akan menyeret negara- negara lain untuk ikut jatuh bersamanya, terutama Amerika akan ikut jatuh, demikian pula Eropa.

Abstrak: Sebuah tujuan pertumbuhan ekonomi nasional atau regional adalah untuk mempromosikan, termasuk mengurangi kematian bayi, dan sasaran-sasaran pembangunan manusia. 90 tahun dari abad ke-20 dan pertumbuhan ekonomi Cina model hubungan antara analisis kematian bayi, modal fisik dan modal manusia tingkat investasi dan dampak dari setiap alternatif kendala umum dan kematian bayi. Untuk lebih lanjut penurunan angka kematian bayi, kebutuhan untuk kebijakan nasional dari sistem dan membuat pengaturan yang sesuai dan penyesuaian untuk menyeimbangkan investasi modal fisik dan modal manusia, terutama untuk meningkatkan kesehatan masyarakat, ibu dan anak investasi kesehatan untuk meningkatkan pembangunan ekonomi dan sosial dan mencapai pertumbuhan ekonomi dan pembangunan manusia secara bersamaan.
Kata kunci: pertumbuhan ekonomi, kematian bayi, investasi modal manusia, modal fisik

I. Pendahuluan


Meningkatkan kualitas hidup, dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat untuk meningkatkan suatu negara atau daerah tujuan dasar pertumbuhan ekonomi. Kematian bayi, tingkat kematian ibu dan harapan hidup rata-rata dianggap untuk mengukur tingkat pembangunan manusia di tiga indikator utama kesehatan masyarakat, termasuk angka kematian bayi lebih komprehensif.Karena mewakili keseluruhan tingkat tidak hanya suatu negara pencegahan penyakit, dan, dalam arti tertentu, juga merupakan dasar bagi harapan hidup diantisipasi. Sementara itu, tingkat kematian bayi juga tidak langsung orang-orang dari negara atau wilayah untuk mengukur tingkat manfaat, dapat dikatakan bahwa tingkat kematian bayi dan dalam tren menurun dapat mencerminkan suatu negara atau wilayah pembangunan manusia, pemberantasan kemiskinan dan untuk berbagi hasil tingkat pertumbuhan ekonomi.


angka kematian bayi pada dasarnya merupakan suatu masalah demografi dan medis. Jumlah dari suatu negara atau wilayah yang langsung berhubungan dengan kesuburan dan kematian bayi, kematian bayi selalu disertai dengan menurunnya tingkat fertilitas total menurun (Myron E. Wegman, 1996), atau, sebaliknya, penurunan angka kematian bayi, tingkat kelahiran total pengurangan (Meyer, 2000).
Kedua, tingkat kematian bayi adalah disebabkan jumlah yang tidak biasa faktor kebetulan dan penyebab penyakit.Sebagai contoh, Turner (1991) mempelajari dunia selama 30 tahun terakhir, kematian bayi telah menurun di kebanyakan negara berkembang situasi dan tren, ditemukan sesekali faktor bayi normal (fisiologis dan penyakit) yang disebabkan oleh penurunan rasio kematian bayi, dalam semua faktor yang mempengaruhi waktu lebih dari 60%.


Namun, tingkat kematian bayi adalah masalah yang komprehensif, rumit dengan berbagai faktor yang saling terkait yang menghambat dan pengaruh, meskipun populasi dan obat merupakan faktor utama, tetapi yang lebih penting, juga di nasional atau regional ekonomi, sosial, budaya dalam perbaikan lingkungan secara keseluruhan secara umum. Di antaranya, pertumbuhan ekonomi suatu negara atau wilayah merupakan dasar untuk pembangunan manusia. Pertumbuhan ekonomi untuk menyediakan kondisi-kondisi material untuk pembangunan manusia, tetapi juga harus untuk memperbaiki kondisi lingkungan sosial dan budaya dari yayasan

Kedua, tinjauan literatur penelitian yang relevan


Sejak tahun 70-an abad ke-20, tingkat kematian bayi menjadi sebuah studi demografi satu Barat modern dari panas, RCPuffer, CVSerrano, JCCaldwell, H. Ware, CLChen dan WHMoslev model masing-masing dari kematian, pendidikan perempuan, tingkat pendidikan ibu , ada penentu langsung dari negara-negara Barat dalam hal negara yang diwakili di tingkat dunia kematian bayi turun ke sejumlah terobosan penelitian, namun pertumbuhan ekonomi dan teori tentang hubungan antara kematian bayi jarang terjadi. Pada pertumbuhan ekonomi dan mengurangi angka kematian bayi dari hubungan antara teori, pemenang Hadiah Nobel Amartya Sen (Amartya Sen) memiliki wawasan. Sen (1989) membedakan antara pertumbuhan ekonomi dan mengurangi angka kematian bayi dua jenis: satu adalah "memicu pertumbuhan" (pertumbuhan-dimediasi), yang lain adalah "memungkinkan menyebabkan" (supportled). Yang pertama mengacu pada peran pertumbuhan ekonomi tinggi kecepatan, keberhasilannya tergantung tidak hanya berdasarkan proses pertumbuhan yang luas dan ekstensif ekonomi, juga tergantung pada penggunaan kesejahteraan ekonomi tumbuh untuk memperluas pelayanan sosial yang relevan, termasuk perawatan kesehatan, pendidikan dan sosial perlindungan. Dan "pertumbuhan menimbulkan" dibandingkan dengan "dukungan menyebabkan" tidak tergantung pada pertumbuhan ekonomi yang cepat, tetapi melalui pelayanan kesehatan, pendidikan dan rencana bantuan sosial dan lainnya yang relevan dari organisasi sosial cepat menurunkan kematian, memperbaiki kondisi hidup, tapi tidak
berapa pertumbuhan ekonomi. Sebagai Sen mengatakan, dengan "pertumbuhan yang disebabkan" tingkat kematian lebih rendah dari "memungkinkan menyebabkan" kesuksesan lebih bermakna, karena kasus mantan kesejahteraan ekonomi dan meningkatkan kualitas hidup adalah untuk melanjutkan (Sen, 1989). "Pertumbuhan yang disebabkan" tingkat kematian ke lebih unggul, karena "ada kemiskinan yang lebih langsung berhubungan dengan pendapatan rendah. Sudah jelas bahwa yang terbaik adalah sambil menikmati berpenghasilan tinggi dan umur panjang, tidak hanya yang terakhir. "


Angka kematian bayi pertumbuhan ekonomi dan Analisis empiris hubungan antara Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Bank Dunia dan lembaga internasional lainnya telah melakukan penelitian ekstensif. Misalnya, dalam Laporan Pembangunan Dunia tahunan dan Laporan Pembangunan Manusia, adalah suatu panjang tertentu di negara-negara yang berbeda atau ekonomi, pertumbuhan ekonomi dan hubungan antara pembangunan manusia dan tren. Laporan Pembangunan Dunia 1993, Bank Dunia melalui survei sampel dari 58 negara-negara berkembang, kesimpulannya adalah: dalam kondisi yang lain adalah sama, pendapatan per kapita meningkat sebesar 10%, penurunan 2-3,5% kematian bayi, sebaliknya, resesi ekonomi atau memperlambat angka kematian bayi akan dipertahankan atau bahkan meningkat sedikit (World Bank, 1993). Bank Dunia yang diterbitkan pada tahun 2000 berjudul "Kualitas Pertumbuhan," laporan khusus, para peneliti di 89 negara-negara berkembang dalam pertumbuhan ekonomi 1981-1998 dan analisis pembangunan manusia yang terkait pertumbuhan ekonomi yang kuat disertai dengan
adalah peningkatan indikator pembangunan manusia, termasuk kematian bayi dan orang dewasa buta huruf nasional merosot secara substansial (World Bank, 2000). Dirilis di United Nations Development Programme Laporan Pembangunan Manusia 2003, puluhan penelitian peneliti dari negara-negara berkembang 1965-1995 rata-rata tahunan kinerja pertumbuhan pendapatan per kapita dan, berdasarkan pendapatan 1965 dan data kematian bayi untuk negara-negara ini kelompok, menemukan bahwa pendapatan per kapita kurang dari 750 dolar AS (berdasarkan pada tahun 1990 paritas daya beli disesuaikan dolar AS), Angka kematian bayi di negara-negara dengan lebih dari 150 ‰, tingkat pertumbuhan rata-rata tahunan ekonomi adalah 0,1%, angka kematian bayi di ‰ 100-150 dalam negara, rata-rata laju pertumbuhan ekonomi sebesar 1%, tingkat kematian bayi lebih rendah dari 100 ‰ di negara ini, pertumbuhan ekonomi rata-rata tahunan sebesar 3,7%. Ketika pendapatan per kapita antara 750-1500 dolar, tingkat kematian bayi lebih dari 150 ‰ di negeri ini, tingkat pertumbuhan tahunan rata-rata -0,7%, kematian bayi dalam ‰ 100-150 di negara ini, pertumbuhan ekonomi tahunan rata-rata sekitar 1,1%; kurang dari 100 ‰ rata-rata pertumbuhan ekonomi negara tahunan sebesar 3,4% (UNDP, 2003). Dengan demikian, Bank Dunia dan United Nations Development Program dan organisasi internasional lainnya melihat bahwa pertumbuhan ekonomi dan hubungan dua arah antara pembangunan manusia, menyajikan sebuah lingkaran yang saleh, kalau pembangunan manusia yang baik akan meningkatkan pertumbuhan ekonomi, yang pada gilirannya, mempromosikan pembangunan manusia . Sebaliknya, ini merupakan lingkaran setan: pembangunan manusia miskin membawa penurunan ekonomi, dan kemudian menyebabkan kerusakan lebih lanjut dari perkembangan manusia.


30 tahun sejak abad ke-20, Cina mulai belajar kematian bayi (Xu Shijin, 1935; Zhang Sheng, 1933), dan terus sebelum berdirinya China baru. 50-70 tahun, penelitian saya tentang masalah ini terhenti. Sensus nasional ketiga tahun 1982 untuk kembali fokus pada akademis dan departemen pemerintah kematian bayi. Akhir tahun 80-an awal 90-an, beberapa ahli mulai mencari faktor-faktor biologis yang mempengaruhi kematian bayi (Zhou Shang, 1989).Setelah 90 tahun, Sheng to Win (1994), Song Guangrong (1995), Feng Zhao (1993), Chen Ningshan (2003) menganalisa dampak dari aspek yang berbeda dari faktor-faktor sosio-ekonomi di berbagai kematian bayi. Dalam beberapa tahun terakhir, meningkatkan sex ratio pada saat kelahiran dan munculnya fenomena angka kematian bayi tinggi, sehingga penelitian tentang angka kematian bayi mulai mengaktifkan rasio jenis kelamin kematian bayi (Rock Ling, Wang Yan, 2002; Chang 2 gaya, 2005), sedangkan Angka kematian bayi dan pertumbuhan ekonomi dan perubahan dalam analisis kecenderungan waktu yang lama mungkin kurang. Oleh karena itu, pertumbuhan ekonomi Cina dan mengeksplorasi hubungan antara angka kematian bayi menjadi bermakna.


Artikel ini berfokus pada transisi ekonomi dan sosial dalam 90 tahun (1991-2002) dalam kondisi pertumbuhan ekonomi Cina untuk mengubah angka kematian bayi, diwakili oleh pembangunan manusia. Dalam analisis pertumbuhan ekonomi dan kematian bayi berdasarkan hubungan umum, penggunaan Mankiw et al (1992) untuk membuat model modal makro manusia pertumbuhan ekonomi dalam berbagai elemen (seperti modal fisik, modal manusia dan tenaga kerja) sampai sebatas peran angka kematian bayi dan dengan membahas teori interpretasi yang sesuai. Atas dasar ini, penulis mengusulkan untuk mempertahankan pertumbuhan ekonomi jangka panjang di Cina, bagaimana menyeimbangkan modal fisik dan input sumber daya manusia, khususnya, melalui peningkatan efektif dalam pendidikan dasar, perawatan kesehatan, investasi publik dan investasi langsung kepada perempuan dan anak-anak, untuk lebih mengurangi angka kematian bayi, mempromosikan rekomendasi kebijakan pembangunan manusia.

Ketiga, pertumbuhan ekonomi dan hubungan antara kematian bayi


(A) 1991-2002 pertumbuhan pendapatan per kapita dan penurunan angka kematian bayi korelasi


Pertama, 1991-2002 per kapita produk domestik bruto (PDB) pertumbuhan meningkat (lihat Gambar 1), periode yang sama, kematian bayi, setelah penurunan tajam di 1991-1996, penurunan sejak tahun 1997, melambat tingkat mulai melambat (lihat Gambar 2).





Kedua, pilih antara 1991-2002 PDB per kapita di Cina dan tingkat kematian bayi dari data, dengan menggunakan metode korelasi Person analisis untuk menganalisis korelasi antara keduanya. 1991-2002 menemukan bahwa PDB per kapita dan angka kematian bayi koefisien korelasi Person setinggi -0,98, menunjukkan bahwa tingkat kematian bayi dan pertumbuhan ekonomi dalam PDB per kapita, korelasi negatif antara yang meningkatkan PDB per kapita, kematian bayi
tingkat menurun (P <0,001>






(B) Angka kematian bayi dan modal fisik, modal manusia dan penyerapan tenaga kerja dalam Model Ekonometrik


Mankiw, Romer dan Weil (1992) dengan asumsi bahwa modal manusia, modal fisik dan efektif tenaga kerja dengan alternatif berdasarkan model modal manusia dari struktur makro: Y (t) = K (t) αH (t) β [ A (t) L (t)] 1-α-β, dimana α> 0, β> 0, α + β <1,>jumlah personil (tenaga kerja), Sebuah variabel untuk teknologi dan pengetahuan.


1. Ideas


Faktor pertama-tama, model makro-atas modal manusia terhadap output Y (PDB) dan K modal fisik, H modal manusia dan tenaga kerja L, analisis regresi, dan untuk menyelidiki untuk mempengaruhi output. Sebagaimana disebutkan di atas antara pertumbuhan ekonomi dan kematian bayi memiliki tingkat tinggi relevansi, dampak pertumbuhan ekonomi di modal fisik, modal manusia dan faktor-faktor tenaga kerja, dalam kondisi alternatif juga dapat menyinkronkan dengan setiap kematian bayi mempengaruhi lainnya, oleh karena itu, modal manusia yang ada, makroekonomimodel output (PDB) dan modal fisik, modal manusia dan hubungan kerja, di mana tingkat kematian bayi dan ditransformasikan ke dalam modal fisik, modal manusia dan hubungan kerja.


2. Data Seleksi dan Deskripsi


Formulir faktor pertumbuhan ekonomi modal fisik, modal manusia, tenaga kerja, teknologi dan pengetahuan. Untuk memfasilitasi penelitian dan artikel ini berusaha untuk mencapai tujuan penelitian, hal ini tidak memperhitungkan faktor keterampilan dan pengetahuan, dengan mempertimbangkan hanya dari efek yang mendasar pada masalah.


(1) penggunaan modal fisik sebagaimana dimaksud dalam modal saham, aktiva tetap bersih ditambah modal kerja yang digunakan untuk mengukur modal fisik. Definisi modal fisik dengan cara ini dari masa lalu, investasi pada aktiva tetap sebagai investasi modal fisik lebih wajar.


(2) investasi dalam modal manusia dalam arti rata-rata tahun sekolah menurut penduduk, pengeluaran pendidikan, pengeluaran kesehatan, penduduk dalam perawatan kesehatan menghabiskan empat komponen utama indeks diekstraksi pada skor komponen utama pertama untuk menggambarkan investasi modal manusia .


(3) penggunaan indikator angkatan kerja adalah jumlah karyawan.


Kedua sisi makro model modal manusia untuk mengambil beberapa juga:


lnGDP = αlnK + βlnH + γlnL


transformasi logaritmik dari PDB menjadi variabel penjelas, modal fisik, modal manusia dan penyerapan tenaga kerja sebagai variabel penjelas, regresi linier berganda. Sebagai gambaran komponen utama nilai modal manusia untuk skor standar, itu modal juga akan fisik dan penyerapan tenaga kerja untuk standardisasi. persamaan regresi untuk toleransi faktor varians kecil dan besar inflasi, menunjukkan adanya beberapa variabel dijelaskan collinearity (lihat Tabel 2), metode regresi ridge akhir ini menggunakan analisis regresi, hasil dalam Tabel 2.







Sampai disini saya masih mengakui jikalau ilmu pengetahuan Indonesia belum terlalu jauh tertinggal.

Ceritra di balik penangkapan buronan pegawai negeri perpajakan

Ternyata Polisi Singapura Pertemukan Polri dengan Gayus

Rabu, 31 Maret 2010 13:23 WIB

JAKARTA--MI: Satgas Pemberantasan Mafia Hukum membeberkan kronologi penyerahan diri Gayus Tambunan di Singapura. Menurut pesan elektronik Satgas, dua anggotanya secara tidak sengaja bertemu dengan mantan pegawai pajak itu di Asian Food Mall, Lucky Plaza, Orchard Road, Singapura. Versi ini berbeda dengan keterangan Kepala Divisi Humas Mabes Polri, Irjen Edward Aritonang.

Kronologi pembujukan Gayus menurut Edward dimulai koordinasi Polri dengan polisi Singapura. Setelah itu, Polri melakukan pembujukan agar Gayus mau menyerahkab diri. "Kemudian Polri melakukan upaya untuk bisa bertemu, pendekatan, himbauan kepada beliau (Gayus) agar bersedia kembali," jelasnya kepada wartawan, di Mabes Polri, Jakarta, Rabu (31/3).


Sebelumnya, Satgas Pemberantasan Mafia Hukum menuturkan tim satgas, Denny Indrayana dan Mas Achmad Santosa yang berencana makan malam di Asian Food Mall, Lucky Plaza, Orchard Road secara kebetulan bertemu dengan Gayus.


Pria itu kebetulan juga sedang membeli makan malam. Tim Satgas langsung menghubungi Kabareskrim melalui telepon untuk memberitahukan keberadaan dan pertemuan dengan Gayus. Lalu, tim Satgas berbicara selama dua jam dengan Gayus untuk membujuk dan meyakinkannya agar kooperatif kembali ke tanah air.


Edward menegaskan Gayus tidak ditangkap oleh Polri. Sebab, Polri tidak mempunyai perjanjian ekstradisi dengan Singapura. Oleh karena itu, koordinasi dengan polisi Singapura diperlukan.


Rencananya Gayus akan tiba di Bandara Soekarno-Hatta pukul 15.20, dengan pesawat Garuda Indonesia GA829 di kelas ekonomi. "Itu kalau tidak ada perubahan," tukasnya.(*/OL-02)

Tiada ulasan: